Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Ghina Elzanadia Nisrina

Female/Muslim/Psikologi UIN MALIKI MALANG

Persepsi

OPINI | 02 October 2013 | 19:28 Dibaca: 132   Komentar: 0   0

Hai ,, pasti pada kenal nih sama yang namanya K-POP. Yah ,, memang yang namanya demam K-POP di negeri kita ini memang belum turun-turun. Masih saja wajah para bintang Korea ini ikut menghiasi layar TV kita. Kalau kita tanya kepada para remaja, apa sih yang menarik dari para bintang K-POP itu?, pasti mereka akan berebutan menjawab dengan penuh semangat, menyebutkan dan berteriak-teriak tentang apa yang mereka suka dari para artis Korea yang mereka idolakan itu. Tapi jangan salah, ada juga yang mentah-mentah menolak keberadaan K-POP bahkan menghujat keberadaan para artis-artis Korea. Mereka yang tidak suka kebanyakan menilai dari penampilannya. Sebenarnya antara masyarakat yang suka pada K-POP dan yang tidak suka pada K-POP tidak ada yang salah dan yang benar. Mereka semua memiliki pandangan masing-masing untuk memberi tanggapan pada keberadaan K-POP.

Fenomena yang tergamabar diatas itulah yang dinamakan persepsi. Persepsi adalah kegiatan menyortir, menginterpretasikan, menganalisis, dan mengintegrasikan rangsang yang dibawa oleh organ indera. Persepsi mengacu pada interpretasi hal-hal yang kita indera. Proses dalam persepsi bersangkutan langsung dengan individu itu sendiri. Karena sifat persepsi yang individual maka jangan heran jika hasil persepsi setiap orang berbeda-beda. Seperti pada contoh kasus K-POP diatas. Sebagian masyarakat mempersepsikan K-POP sebagai suatu hal yang pantas untuk mereka puja dan mereka senangi. Sedangkan sebagian masyarakat lain mempersepsikan K-POP tidak baik dan hanya membawa pengaruh yang negatif saja bagi masyarakat. Mereka semua memiliki cara pandang yang berbeda-beda untuk menilai para artis korea tersebut. Ada yang menilai dari fashion, acting, wajah, tubuh, dance, gaya bicara, dan lain-lain. Karena cara pandang mereka terhadap para artis tersebut berbeda-beda, mereka mempersepsikannya juga berbeda. Itu semua tergantung dari cara indera mereka menangkap sesuatu yang menurut indera menarik dan perlu untuk dipersepsikan.

Ternyata tanpa terasa ya, dari pengertian dan contoh persepsi diatas dapat disimpulkan bahwa dalam kehidupan kita setiap hari kita sangat sering melakukan persepsi terhadap suatu objek.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

“Curhat Jokowi Kelelep BBM dan Kena …

Suhindro Wibisono | | 29 August 2014 | 16:40

Jose Mujica, Dihormati Meskipun Tidak Punya …

Putu Djuanta | | 29 August 2014 | 14:30

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: Kenapa …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 7 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 7 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 11 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 14 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 18 jam lalu


HIGHLIGHT

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 7 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 9 jam lalu

V2 a.k.a Voynich Virus (part 19) …

Ando Ajo | 9 jam lalu

Meninjau Konsistensi kehalalan Produk …

Donny Achmadi | 9 jam lalu

Gojlokan Dian Kelana, Membuatku Kecanduan …

Seneng Utami | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: