Back to Kompasiana
Artikel

Edukasi

Rozaq Haqiqi

saya mahasiswa penulis dan saya suka menulis

benda apakah itu???

OPINI | 18 October 2013 | 09:02 Dibaca: 27   Komentar: 0   0

Dari mulai kecil, kita sudah dikenalkan oleh orang tua kita mengenai hal-hal yang ada disekitar kita. Kita berusaha dikenalkan dengan apa yang disebut dengan binatang-binatang, tumbunhan, pepohonan, pegunungan dan lain sebagainya yang sampai sekarang semua hal yang telah dikenalkan oleh orang tua kita itu bisa mengena dan dapat kit ingat.

Kita bisa mengenali yang namanya ikan paus itu seprti apa, kita bisa mengenali kudabil uitu seperti apa dan berbagai objek lain yang setiap hari kita mengenalnya. Itulah yang disebut dengan pengenalan objek. Pengenalan objek merupakan salah satu bentuk berfikir yang paling sederhana terhadap objek yang kita lihat. Bentuk paling rumit dari berfikir adalah intuisi komprehensif dari seseorang yang memandang segala benda sebagai bagian dari suatu system(plato).

Setiap hari kita menemukan berbagai objek baru dalam keseharian kita, kita mengenli dan kita menerka sebenarnya benda apakah itu. Pengenalan terhadap objek yang telah kita pahami selama ini juga dipengaruhi oleh kemampuan inderawi kita.

Ketika kita melihat suatu objek, kita memperhatikan setiap jengkal bentuk dari benda tersebut, kemudian kita mempersepsikan benda tersebut sesuai dengan pengalaman kita sebelumnya tentang benda apakah itu. Kemampuan mendengar kita juga berpengaruh dalam mengenali objek. Ketika kita mendengarkan setiap suara yang masuk kedalam telinga kita, kuita menerka setiap apa yang ditangkap oleh telinga kita. Kemudian kita menyimpulkan setiap apa yang kita tangkap tersebut baik itu dari kemampuan visul atau auditori kita dan memutuskan benda apakah itu.

Kita dapat mengenal benda dengan tidak secara keseluruhan melihat benda tersebut (kanonik). Kita melihat sudut sedikit dari apa yang sebelumnya kita lihat, dan kita memutuskan kita menerka apa yang kita lihat tersebut. Kita juga akan menerka apa yang kita lihat meskipun itu suatu objek yang menurut kita itu tidak asli, namun sudah menggambarkan bahwa itu merupakan suatu benda yang menurut pengalaman kita adalah benda A, maka kita pasti mengenalinya (gestalt).

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kompetisi Tiga Ruang di Pantai-Pantai Bantul …

Ratih Purnamasari | | 18 September 2014 | 13:25

Angkot Plat Kuning dan Plat Hitam Mobil …

Akbarmuhibar | | 18 September 2014 | 19:26

Koperasi Modal PNPM Bangkrut, Salah Siapa? …

Muhammad | | 18 September 2014 | 16:09

Tips Hemat Cermat selama Tinggal di Makkah …

Sayeed Kalba Kaif | | 18 September 2014 | 16:10

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48


TRENDING ARTICLES

Jokowi Seorang “Koki” Handal …

Sjahrir Hannanu | 17 jam lalu

Indra Sjafri Masih Main-main dengan …

Mafruhin | 18 jam lalu

TKI “Pejantan” itu Jadi Korban Nafsu …

Adjat R. Sudradjat | 21 jam lalu

Penumpang Mengusir Petinggi PPP Dari Pesawat …

Jonatan Sara | 22 jam lalu

Modus Baru Curanmor. Waspadalah! …

Andi Firmansyah | 23 jam lalu


HIGHLIGHT

Ahok Siap Mundur dari DKI …

Axtea 99 | 14 jam lalu

Nasi Jinggo: Kuliner Merakyat Asli Bali …

Herdian Armandhani | 15 jam lalu

Wanda Hamidah, Kau Mau ke Mana? …

Mbah Mupeang | 15 jam lalu

Rame-Rame Minum Air Sungai Cisadane …

Gapey Sandy | 16 jam lalu

Ditemukan: Pusat Tidur Dalam …

Andreas Prasadja | 17 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: